RSS

selamat berbahagia, Prince.

akhirnya selesai jugak. alhamdullillah.
kini tudung orange kegemaran ku bertambah serinya yang dulu malap dan kian pudar. dan kini ku serikan dengan octant yang menyerlahkan penarik diri anda.
senyum.
puas hati barangkali.

ku on kan Didi yang setia di meja.
kesian Didi keseorangan.

ligat tangan cantik ku menekan keyboard memasukkan email dan juga password. (dasar perasan yang tiada kesudahan! haha.)
aku on kan FB ku yang tidak kugemar sangat. (ayat apakah ini?) senyum.

tetibe teman lama menyapa.
mengusik. seperti kebiasaannya.
tidak berubah-rubah, bentak hati kecil ku, sedikit marah.
marah-marah manje, mungkin.
senyum lagi pada Didi.

tibe-tibe kisah lama terungkai.
1001 persoalan muncul.
dan 2002 jawapan terkeluar.

"kau macam mana kenal princess?"
"ntah. cinta pandang pertama laa katakan."
"eh, boleh main pandang-pandang pertama ke? dah lama kenal kot. dari diploma lagi."
"dulu aku tak pandang dia. sekarang baru aku pandang."
"yela. dulu kau asyik pandang permaisuri je. bukan nak pandang princess pun."
"aku kan setia pada yang satu."
"kau bukan setia pada yang satu."
"habis tu?"
"kau degil.! tak nak dengar cakap aku. tahu?"
dia gelak sakan.
"apa kau ingat aku jealous ke?"
sekali lagi tawanya menghias ruang.
"aku ingat kau kawan baik en. Hati aku je. kalau tak, malas aku nak nasihat."
"tak pe. itu kesah lama. sekarang aku bahagia."
"apa yang kau suka tentang princess?"
"sama seperti kau cakap. dia kelakar. itu yang aku suka. dulu aku tak pernah pandang mata dia. bila aku pandang mata dia, dia pandang mata aku. kami bertentang mata. lalu, kami jatuh cinta."
"wah! kau dah pandai jiwang karat sekarang ye?"
sama-sama kami ketawa.

jatuh cinta bukanlah sesuatu yang mudah. tapi bila sudah jatuh cinta, bahagialah yang diharapkan.

aku lega.
hembus nafas perlahan-lahan.
ntah kenapa aku bimbangkan dia.
mungkin dia kawan ku. dan jugak kawan baik en. Hati.
atau mungkin juga disebabkan dia telah memilih orang yang aku tahu bakal akan mengecewakannya satu saat nanti.
dan kini ia menjadi realiti.
tapi aku tidak dapat berbuat apa-apa saat itu.

satu patah kata ku, dia hiris tajam.
semua perkataan ku, dia sepak terajang.
semua nasihat ku, dikatakan aku dengki.
tapi kini baru kau mengerti.
aku tidak dengki. aku tidak sedikit pun mahu menjatuhkan kawan. bahkan aku tidak sedikit pun mahu memusnahkan kebahagian. yang aku takut, kau ketemu kekecewaan.
senyum.

semoga bahagia bersama. =)


"aku harap kau bahagia."
"kau juga."
"aku dah 7 tahun bahagia, prince."
"aku baru 4 tahun."
hilai tawa bersatu. gemersik. bunyinya hanya nada tawa yang bahagia.


aku doakan kau bahagia, prince.
aku juga doakan agar kau tidak lagi kecewa seperti waktu dulu.
aku faham erti sakitnya kecewa.
kini aku boleh bernafas lega. (selama ini aku sesak nafas ke? haha.)

aku harap Allah akan mengurniakan seluruh kebahagiaan pada mu, prince.
dan Allah akan memelihara kebahagiaan itu hingga ke saat-saat akhir hidup mu.



kata hati : "kerana aku juga sudah merasai bahagia itu. bahagia itu umpama langit tidak berawan. luas terbentang tanpa sebarang titik kesedihan dan kedukaan. hanya hilai tawa yang kelihatan."
kata sebelah hati : "huh! tapi kekadang kau juga merasa tidak bahagia bukan?"

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

6 comments:

lea said...

"bila aku pandang mata dia, dia pandang mata aku. kami bertentang mata. lalu, kami jatuh cinta"


nice ayat ni...haha

piNky LuCiA said...

hahahaha.. ayat orang ngah jatuh cinta memang macam tu. lalalala~

jedi said...

pergh.............terbaik..hehehe

frwls said...

aminnnnnn

piNky LuCiA said...

jedi..

apa yang terbaik. kura2 dalam perahu laa.. kikiki

piNky LuCiA said...

frwls..

amin ya rabb alamin....