RSS

Hobi si kakak Naurah.

Naurah si pencinta buku.
Alhamdulillah. Saya panjatkan segala rasa syukur ke hadrat Ilahi kerana mengurniakan anak seperti Naurah yang sangat menyukai buku.

Sebenarnya tak tahu nak cakap macam mana. Kekadang terasa sangat susah untuk diuruskan memandangkan Naurah ni bila mahu tidur kena bedtime story. Bangun tidur plak kena baca buku untuk nya sebelum pergi rumah pengasuh. Jika tidak dibacakan buku, sampai rumah pengasuh dia akan nangis tak henti sampai tengah hari. (Mahu tak pening pengasuh?) Dan balik kerja, wajib bacakannya buku.

Maknanya paling kurang saya kena bacakannya buku sebanyak 3 kali. Kekadang saya sampai terhafal apa yang saya ceritakan kerana kerap diulang-ulang. Sehingga satu tahap dia sendiri menghafalnya. Saya rasa itu sangat comel bagi budak 2 tahun. Haha.

Dulu Naurah masih menyukai buku-buku ringkas. Seperti buku A B C.. Sekarang dah makin susah buku pilihannya. Umi plak kena pandai bercerita. Terkadang pening umi baca dan dengan giat umi menelaah dan mencari vocabulary supaya difahami oleh si anak.

Ada kebaikan dan keburukan. Di mata saya, benda yang pertama saya tak dapat handle adalah membacakan buku untuk Naurah sebelum menghantarnya ke rumah pengasuh. Perkara paling susah dan kelam kabut saya dibuatnya. Sebab saya mesti masuk kerja, paling lewat jam 7.25am. Tapi disebabkan saya membuat rutin ni setiap hari, jadi terbabaslah saya dari datang awal ke Sekolah.

Penyelesaiannya, pernah menyuruh suami membaca kan buku untuk Naurah, tapi berguling-guling menangis nak baca buku ngan umi. Jadi, nak ke taknak, saya terpaksa bacakan untuk nya.

Saya agak. Mungkin. Naurah tidak menyukai cara penceritaan abi. Tak de bunyi dan mendatar. Mengantuk juga saya yang mendengarnya. Inikan pula Naurah. Hihi. (Sorry abi. Umi main teka jer.)

Tak rugi saya melatih Naurah dari kecil untuk sukakan buku. Dan sekarang, satu habit telah melekat.. iaitu bedtime story. Alhamdulillah. Allah mudahkan urusan saya. TQ Allah.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Rindu pada Haramain!

kaabah dan Masjidil Haram.
Selalu saya dengar orang bercakap, sekali kaki kita menjejak ke rumah agong ini, kita akan merinduinya dan terus merinduinya. Ya. Saya rindukan Masjidil Haram. Saya rindukan saat saya tidak sibuk mengenai hal-hal dunia. Saya rindukan saat saya hanya berfikir hanya untuk beribadat pada-Nya sahaja.

Bila bercerita mengenai Masjidil Haram pun saya sudah bergenang air mata, inikan pula saya mengingati detik-detik saya di sana. Sangat-sangat membahagiakan. Perasaan yang susah ingin digambarkan. Dan hanya orang yang pernah melaluinya sahaja dapat berkongsi perasaan yang sama.

Saya sangat-sangat cadangkan, jika punyai kelebihan dari segi kewangan, usahlah melancong ke sana sini dahulu. Tahan nafsu itu dan jejakkanlah kaki ke Haramain dulu. Mudahan urusan lain, Allah permudahkan.

Kerana di Haramain, perjalanan nya sangat mengujakan dan tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Bahkan ia akan mengubah sempadan iman seseorang.

Percayalah.!

Jangan sesekali takut untuk ke Haramain. Kerana di sana mempunyai seribu satu rahmat dari Allah penguasa alam buana ini. Jadi, tanamkan azam, tekadkan hati, tadahkan tangan memohon doa dan teruskan berusaha. Insya Allah, Allah akan menjemput.

Walaupun hanya memikirkan Haramain, hati saya sudah terasa bahagia. Saya harap,Allah akan menjemput saya lagi ke sana. Insya Allah. Amin.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Keberangkatan pulang.

Sekarang, boarding time.
Saya memandang tiket Jeddah-Colombo dengan pandangan sepi. Saya rindukan Kaabah. Saya juga rindukan masjid Nabawi. Baru beberapa jam saya tinggalkannya, saya sudah mula merindukannya. Oh, inikah rasa yang selalu diperkatakan oleh setiap orang selepas pulang dari rumah Allah yang Maha Agong dan setelah bertemu Rasulullah?
Mungkin.

Takpe. Jangan sedih dan risau. Insya Allah, saya datang lagi. Setelah ziarah widak, hati menjadi sayu. Tapi digagahkan juga kerana saya bersama kawan-kawan. Malu pula nanti.

Bila kapal dah start berjalan, saya mula rindukan Faqihah Husna dan Naurah Nabihah. Ya .Allah. Saya rasa hari inilah saya baru begitu rindu yang tidak tertahan kepada mereka berdua. Tak mampu diluahkan. Saya seka air mata. Tempoh tiga minggu bukan waktu yang sekejap. Apa khabar mereka berdua? Saya tertanya-tanya, walhal setiap hari gambar di beri kepada saya melalui talian whats app.

Ntah kenapa hati menjadi seperti meronta-meronta mahu segera pulang. Mahu segera memeluk angel kesayangan hati. Naurah dari semalam lagi menangis meminta agar saya segera pulang. Oh anak, jika Madinah-Malaysia itu umpama Gemencheh-Air Keroh umi akan memecut laju supaya umi cepat sampai.

Sabar sikit lagi kakak yer. Umi akan segera pulang.
Umi sayang kakak.
Umi sayang adik.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Madinah, hari terakhir.

Hari ni hari terakhir di Madinah. Untuk perjalanan kali ini. Akan datang, saya tidak tahu lagi. Saya berdoa dengan penuh pengharapan, saya akan dijemput lagi ke sini untuk menjadi duyufurrahman. Saya berharap kali ini bukan kali terakahir. Allahuakbar. Insya Allah, Amin..

Berada di sini saya rasa agak rileks berbanding dengan mekah. Di mekah, saya sibuk untuk umrah. Untuk tawaf sunat. Untuk ibadat lain. Datang ke sini suasana berbeza dari Mekah. Di sini ia lebih teratur. Lebih sistematik. Wanita di sini lebih sopan berbanding di al-Haram.

Tapi sayang.... Semua seolah-oleh terleka dan hanyut dengan kesempurnaan Madinah. (Termasuk saya la tu.) Shopping sampai terbabas untuk pergi ke masjid Nabawi. Ziarah sehingga tidak sempat untuk berimam dengan imam masjid Nabawi. Ya Allah, ampunilah dosa saya.

Pernah satu trip ziarah, saya tak sempat untuk masuk ke dalam masjid. Hanya berada di perkarangan masjid. Ya Allah ya Rahman. Begini kah rasa solat di luar masjid.? Saya tidak sanggup untuk merasainya sekali lagi. Selepas itu, Alhamdulillah. Sentiasa ada tempat untuk saya. Alhamdulillah, syukur...

Saya cadangkan kawan-kawan, sentiasa lah masuk ke dalam masjid. Insya Allah, akan ada tempatnya. Kecuali polis wanita dah tak bagi masuk. So terpaksalah di mana saja kita berada. Kalau boleh, iktiar lah sampai masuk ke dalam masjid. Pahalanya lebih besar daripada luar masjid.. dan iktiar lah supaya kita dapat pergi awal untuk berjumpa dengan Rasulullah yang berada di sana sebelum solat.

Sudah pun tertera dalam hadis, satu solat di Masjid Nabawi lebih baik dari 1000 solat di masjid lain Kecuali Masjid al-Haram.

Saya masih tak faham kenapa ramai yang memilih berada di luar masjid daripada di dalam masjid. Bukankah berada di dalam masjid itu lebih banyak pahalanya? Terutamanya jika berada di saf hadapan. Jika kita nampak pahalanya berada di bawah sejadah, barangkali semua orang memilih berada di dalam masjid dan berebut memilih saf hadapan. Kerana makin ke belakang bermakna makin sikit apa yang ada di bawah sejadah.
Hm. Sama-sama lah kita fikirkannya.

Nukilan,
Azura
Madinah
28.12.2016 - 930am


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Pengalaman di Raudah, Taman-Taman Syurga

Malam ni jam 9malam, saya dan kawan-kawan ingin masuk ke Raudah.
Saya sudah excited. Tak sabar mahu berjumpa dengan Rasulullah.

Di Madinah, terasa sangat dekat dengan Rasulullah.
Nak marah suami, saya ngadu pada Allah dan pada Rasulullah. Kalau pelik dengan perangai orang, ngadu ngan Rasulullah. Bila orang bersesak-sesak tolak-tolak, saya tanya Rasulullah. Walaupun saya tahu, Rasulullah tak dapat jawab. Tapi saya yakin Allah dan Rasulullah dengar apa yang saya katakan.

Yang hairannya, saya akan dapat bertenang dengan cepat bila saya mengadu. Bila saya menangis dan marah, saya akan tenang dan saya boleh mengawal kemarahan itu dengan baik. Allah, nikmatnya terasa bila kita mengadu dengan Allah dan Rasulullah. Sungguh!

Dan sekarang saya dah balik dari Raudah.
Kata kawan, muka saya kelihatan pucat bila keluar dari sana.. Ya. Saya kepenatan di tolak, dihimpit, ditindih. Tetiba saya rasa, inilah kelebihan menjadi orang yang tidak mempunyai berat badan yang stabil. Saya gelakkan diri sendiri. (Siapa suruh kau diet?!!)

Semasa ingin memasuki Raudah, saya tidak dapat membayangkan bahawa saya akan dapat solat disana. Tapi fikiran saya tetap positif, Allah akan bagi saya kesempatan itu. Saya percaya.

Keadaan sebelum memasuki Raudah sangat membuatkan saya membuka mulut dan mata seluasnya.

Saya membuka mulut melopong kerana terkejut melihat keterujaan Muslimat untuk bertemu Rasulullah. Dah macam budak-budak histeria bila berjumpa artis k-pop. Terjerit-jerit dan menyerbu dengan rakus tanpa menghiraukan orang lain. Allahuakbar. Dalam fikiran saya tertanya, Adakah masjid Nabawi ini tidak dapat mendidik jiwa mereka dengan bersikap toleransi sesama manusia? Bukankah orang yang kamu hendak jumpa itu adalah utusan agong yang sangat bersifat lemah lembut? Bukankah Rasulullah sangat menjaga hati dan perasaan orang.? Tidak kamu mengambil contoh dari akhlak Rasulullah?

Wallahua'lam. Saya tidak pasti kenapa kah perkara seperti ini boleh terjadi. Padahal papan tanda sudah ditampal dan peringatan dari polis-polis perempuan yang menjaga sudah ada. Tapi kenapa kita masih mementingkan diri sendiri? Bukankah sifat ihsan sesama islam itu patut di amalkan untuk kemaslahatan umum?

Orang yang kita tolak-tolak itu bukan orang lain. Saudara seislam kita. Tidakkah kita mengambil pengajaran dari kisah persaudaraan Muhajirin dan Ansar? Yang saling ingin berkorban terhadap saudara mereka walhal mereka tidak mengenali satu sama lain..

Banyak persoalan yang saya tanya diri sendiri semenjak saya berada di Masjid al-Haram dan sekarang di Masjid Nabawi. Dan persoalan itu tinggal persoalan sahaja. Saya selalu berdoa mudahan Allah memberi saya peluang dengan menghantar sesiapa sahaja kepada saya untuk memberi jawapan kepada pertanyaan saya yang tidak pernah ada penghujungnya.

Insya Allah. Allah pasti menghantar mereka yang lebih arif untuk menjawab semua soalan saya. Saya percaya.

Gambar kenangan setelah kepenatan di Raudah. Sangat indah perasaan ini. Tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Senyum.

Nukilan,
Azura
Madinah
26.12.2016 - 516pm


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Madinah di hari pertama.

Hari pertama di Madinah.
Hari ni mutawif bawak ke pasar kurma. Ya Allah. Di sini kurmanya murah dan berjenis-jenis. Pilihannya terlalu banyak. Sehinggakan saya sudah rambang mata untuk memilih. Hampir atau lebih 150 buah kedai menurut mutawif.

Tips yang diberikan oleh mutawif untuk memilih kurma ajwa.

1. Kurma Ajwa terbahagi kepada 3 bahagian.
Satu, kurma Ajwa ori yang pokoknya adalah pokok benih yang Rasulullah s.a.w tanam di Madinah tanah Haram.
Kedua, kurma Ajwa yang ditanam di Madinah juga tapi luar dari tanah Haram. Maksudnya ditanam di tanah halal.
Ketiga, kurma Ajwa yang ditanam di luar Madinah.

2. Kurma Ajwa yang original adalah berharga 60 riyal dan ke atas. Yang kurang harganya itu harus berhati-hati.

3. Kurma Ajwa yang ditanam dari pokok benih Rasulullah perlu ditanya tauke. Sebab dia simpan di tempat penyimpanan yang asing. Jika orang bertanya, baru dikeluarkan.

4. Biasanya kurma Ajwa yang datangnya dari Madinah tanah halal berharga 30 riyal - 60 riyal per kg. Kalau lebih, jangan beli.

5. Bila ditanya macam mana kita ingin bezakan kurma original atau tidak, kata mutawif, hanya penjual atau tauke sahaja yang boleh menjawabnya. So, perlu tanya tauke terlebih dahulu, baru buat keputusan untuk membelinya. Ini untuk yang berminat dengan kurma Ajwa original sahaja.

Allahuakbar. Dapat satu ilmu.
Terungkai persoalan saya selama ini.
Kes di tutup. Hehe.

Jadi, sesiapa yang datang ke Madinah, boleh la berkunjung ke sini.
Selamat bershopping.
Tapi jangan plak lupa, zohor di Masjid Nabawi pahalanya 1000 kali ganda. So perlu beringat, jangan shopping sampai lupa solat berjemaah. Hehe. Rugi datang jauh-jauh.
Sambil menyelam minum air lah..

Nukilan,
Azura
Madinah
25.12.2016 - 234pm


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Masjid Nabawi

Alhamdulillah. Saya panjatkan kesyukuran ke hadrat Allah yang Maha Berkuasa seluruh alam. Akhirnya, Allah memberi rezeki saya menjejakkan kaki ke sini. Alhamdulillah, jemputan Allah saya sambut dengan penuh rasa kesyukuran yang tidakk terhingga.

Suasana di Masjid Nabawi langsung tidak sama dengan Masjid al-Haram. Di sini keadaan nya teratur. Ada pintu untuk perempuan dan ada pintu untuk lelaki. Untuk ke Raudah pun ada masa yang telah ditetapkan. Lebih berdisiplin jika begitu. Ini semua orang tahu. Betul kan? Sama ada berpengalaman atau tidak saje. Kita semua pernah mendengar cerita-cerita yang meniti di bibir-bibir para jemaah jika pulang ke tanah tumpah darah.

Saya pernah juga mengutarakan kenapa Masjid al-Haram tidak mengasingkan lelaki dan perempuan pada seorang ustaz. Saya bukan mahu melawan hukum Allah. Cuma sekadar ingin tahu hikmahnya dari mata seorang ustaz.

Katanya, Masjid al-Haram mempunyai Kaabah. Punyai tempat saie juga. Jika pihak pengurusan membuat pintu nisa' dan pintu rijal, tawaf dan saie amat susah untuk dilaksanakan. Sebab masing-masing ada mahram. Jadi...ia dikekalkan seperti begini.

Hm.. saya akuinya. Dalam ramai-ramai manusia disini, susah mahu dicari mahram kita jika kita berseorangan. Sebenarnya ia sukar dijelaskan. Ya. Sangat sukar. Hanya dengan merasainya sendiri barulah kita faham.

Dulu saya selalu tertanya-tanya.
Sekarang, saya sudah mendapatkan jawapannya.
Terkadang, ada sesetengah perkara tak dapat kita rungkaikan dengan kata-kata.

Marilah sama-sama kita merasai pengalaman rohani ini. Saya doakan semua.

Nukilan,
Azura
Madinah
25.12.2016 - 751am


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS