RSS

Rindu biak Sarawak

Rindu biak Sarawak. 

Ya lah. Nang benar. Sik tipu. Kamek rindu ngan biak Sarawak. Di sana kamek sik busy, kamek tenang setenang-tenangnya. Sitok sik best langsung. Yalah. Duluk, sekolah nya habis jam1.20..Sekarang, sekolah habis jam 2.40 petang.Sebenarnya sik habis lagik kerja nya. nang benar. kamek nang banyak kerja. Gayak orang limpas, sik da sedarnya. Haha. 

Betul tak bahasa Sarawak ni.? Dah lama tak guna. Berkarat. Oh. Rindu serindu rindunya....  hoho. 

Kadang, Allah bagi apa yang kita perlu, Bukan apa yang kita mahu. 
Tengok sekarang. Aku perlu berada di sisi suami. So aku di pindahkan ke sini. Haha. Dalam istilah lain.. Aku yang mintak dipindahkan. Hihi. 

Sebenarnya Allah tu maha Adil. Dia bagi kita jauh ngan suami. Tapi sekolah yang best. Di sini, Dia bagi suami dekat, tapi sekolah yang busy dan tak pernah putus kerja. Hmm.. Aku tak mengeluh. Tapi aku terima sebagai pengajaran. Jika kita nak sesuatu, kita kena bersedia untuk mengorbankan sesuatu. Bukan semua perkara kita akan dapat dengan mudah. Kadang2 jalan untuk berjaya bukan sesenang yang disangka. 

Titik. 
Senyum. 







Nota Pinky;
"Sudah 2 hari tidak berjumpa dengan en. Hati. Sesungguhnya aku sangat merindui dia. Tapi inilah pengorbanan yang dilakukan untuk mendapatkan segulung master. Harap pengorbanan ini akan dapat diteruskan hingga ke PhD. Aku sayang kamu."

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 comments:

Farha Kimah said...

haha nok komen dok tahu betul ke dok pasal bahasa sarawak tu heee...
kalo sabah tu bules laaa

piNky LuCiA said...

haha.. tak khatam lagi bahasa Sarawak. tapi dah pindah. sayang lah. ha belajar la bahasa sabah. rugi kalau xbljr. hehehe