RSS

Sekarang bukan panas badan. Tapi panas hati.

Situasi sekarang.
Tak larat sangat-sangat. Sakit tekak, nak telan air liur pun terasa susah. Kepala sakit. Dan perut lapar (nila satu kelemahan, sakit pun boleh lapar lagi).

Dari pagi sampai sekarang aku sedih.
Terasa seperti berada di pedalaman. Yang tidak cukup segala kemudahan. Kekadang sangat sakit rasanya menular ke dasar hati. Pagi-pagi lagi aku nak pergi klinik. Tapi semua orang busy. Aku tunggu semua orang tak busy. Boleh lah bawa aku ke klinik 1M yang semua orang banggakan tu.

Seperti yang diberitahu. Bukan doctor yang memeriksa aku. Surat MC pun tidak dikeluarkan di sini. Aku boleh terima. Bila masuk jumpa..... aku gelarkan dia pakcik la. Berlakulah sesi soal jawab. Sakit apa. Aku ceritakan cerita penuh pada pakcik. Kan dia yang memeriksa aku.

Dan apa yang aku terima. Jawapan sungguh mengecewakan.

"Saya rasa, awak kena makan ubat antibiotic la. Mungkin ada jangkitan kuman. Tapi kat sini antibiotic takde. Kena pergi klinik kesihatan la. Kat sini untuk penyakit ringan-ringan je."
"Habis tu saya ni sakit berat ke. Saya sakit tekak je ni. Pastu demam biasa. Dah makan ubat tapi tak jalan. Sebab tu datang sini."
"Saya rasa tekak awak dah mengembang dan bengkak kot."
"Macam mana tahu tekak saya bengkak? Tak check pun."
"Nanti awak balik, tengok cermin, nganga luas-luas. Tengokla."
Aku tergamam sekejap. Dia sambung lagi.
"Takpun awak balik ni, belilah stripsel banyak-banyak."
"Saya dah makan. Tak jalan jugak."
"Berapa kotak awak makan?"

Sampai situ saja perbualan aku. Aku malas nak menjawab. Lagi aku jawab, lagi menyakitkan hati. Kalau aku tahu rupa tekak yang mengembang dan bengkak, takpayah la aku pergi klinik untuk tanya masalah apa dengan tekak aku ni. Last-last dapat panadol dan ubat kumur.

Pesan nurse kat tempat ambil ubat tu, kalau panas badan lagi, makan panadol yer.

Sekarang bukan panas badan. Tapi panas hati. Panas hati ngan klinik yang pekerjanya entah apa-apa.

Mintak tolong orang hantarkan ke klinik. Takde. Semua busy.

Baru aku sedar. Aku takde sahabat kat sini. Yang ade hanya kawan yang boleh berkongsi senang. Air mata mengalir.

Tarik nafas.
Pujuk diri.
Takpelah. Aku kan kuat. Nanti, demam tu mesti beransur pulih. Dan sakit tekak tu akan hilang. Percaya pada diri. Senyum lebar-lebar. Semua boleh diatasi walaupun berseorangan. Kan?

Allah kan ada.









Nota Pinky;
"Banyak ujian yang Allah datangkan, tapi kali ni seolah-olah memberitahu aku, tatkala senang dan susah, aku hanya ada Allah untuk mengadu segala kesedihan ini."

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 comments:

Farha said...

Sabar ura. Ha nok tolong tp jauh :'(

piNky LuCiA said...

Xpe lah ha. Ura faham. Ura kan kuat, lupa yer. Hehe.